Monday, 7 July 2014

PENGALAMAN BERSALIN DI HOSPITAL PUTRAJAYA

Assalamualaikum..

Alhamdulillah masih punya kesempatan untuk berkongsi pengalaman isteri aku yang bersalin di Hospital Putrajaya.. Pengalaman ni dari perspektif seorang suami.. Semoga dapat memberi sedikit maklumat untuk anda.

Seperti biasa, isteri aku membuat check-up mingguan yang kini sudah pun masuk minggu ke 38 di klinik berhampiran rumah. Dua-tiga hari sebelum ni, memang isteri aku ada rasa-rasa sakit dekat ari-ari dia, construction bersalinnya semakin kuat, tetapi tidaklah sekerap mana. Aku tenangkan isteri minta dia bersabar tunggu hari check-up.

Dipendekkan cerita, doktor yang buat check-up tu, minta isteri aku refer ke hospital kerana costruction isteri semakin kerap. Doktor tu siap beri isteri aku surat untuk diberi kepada hospital.

Waktu itu baru 11.00 pagi, hari isnin. Aku minta isteri aku balik rumah dahulu, lepas lunch baru pergi hospital. Alhamdulillah, isteri aku setuju. Aku beli makanan bungkus, makan di rumah. Selesai solat zohor, aku pun bawa isteri ke hospital berhampiran, Hospital Putrajaya.

Isteri saya bersedia nak ke hospital.



Alhamdulillah, perjalanan ke hospital lancar, lampu isyarat semua hijau, kebetulan juga, dapat parking depan dewan bersalin.. hihihi.. Untuk makluman, dewan bersalin terletak bersebelahan bangunan unit kecemasan. Untuk senang ke dewan bersalin, masuk melalui traffic light IPD Putrajaya belok kiri, kemudian belok ke kanan.

Kaunter pendaftaran di Wad Bersalin.

Unit Kecemasan, bersebelah Wad Bersalin.

Bangunan Wad Bersalin.


Sampai sahaja di dewan bersalin, aku serahkan surat doktor tadi ke jururawat yang bertugas di kaunter. Kemudian jururawat tersebut akan bertanyakan beberapa soalan. Jururawat di sini melayan kami dengan baik. Lemah lembut. Segala persoalan yang ditanaya, mereka jawab dengan tenang. Pastikan bawa sekali buku merah isteri. Isteri aku terus dibawa masuk ke bilik dewan bersalin. Suami kena tunggu di lobi wad. hihihi. pastikan anda dan isteri bawa sweater. Suhu dalam dewan bersalin ni, agak sejuk.

Setelah hampir dua jam menunggu, akhirnya isteri aku menelefon aku. Dia kena tahan wad, kerana construction yang kuat. Jururawat memanggil aku, minta aku pergi daftarkan isteri, kebetulan ade satu katil kosong. Jururawat tersebut siap bagi aku arahan jalan ke kaunter pendaftran dengan sopan. Tanpa berlengah, aku pun pergi mendaftar. Alhamdulillah, sekali lagi, urusan semuanya lancar.


Kaunter pendaftaran, di tengah lobi hospital.

Kad dan tanda nama diberi selepas mendaftar.



Setelah mendaftar, anda kena serah kan kad yang anda dapat kepada jururawat di dewan bersalin, kemudian barulah isteri anda akan ditolak ke wad ibu-ibu bersalin.

Menu pertama di wad, ayam percik tu.. menu memang terbaik.
Isteri sedang menunggu penuh debar. Maklumlah, pengalaman pertama.

Isteri aku ditempatkan di wad 2, berkongsi bilik. Empat orang dalam satu bilik. Wad yang selesa, aircond, makanan yang lazat. Aku pun tumpang makan makanan isteri.. huhuhu..

Isteri mendapat perkhabaran yang kurang enak dari doktor, doktor terpaksa mempercepatkan proses bersalin  yang dipanggil induce. Ini kerana bagi mengelakkan sebarang perkara yang tidak diingini berlaku kepada bayi disebabkan air ketuban yang kurang. Selepas diberi penjelasan yang memuaskan, isteri aku redha. Keesokkan pagi doktor akan memasukkan ubat induce tersebut.

Waktu melawat sudah pun habis, aku dengan berat hati nya meninggalkan isteri tercinta di hospital. Tapi, aku kena datang semula untuk menghantar pakaian dan kelengkapan isteri untuk bersalin.

Tiba waktu pagi, isteri aku talipon, dia sudah dimasukkan induce, bukaannya pun baru 1cm. kena tunggu bukaan sehingga 4cm barulah isteri ditolak ke dewan bersalin. Aku perbanyakkan berdoa.

Jam12pm. Kali ini isteri kerap mengadu sakit, lebih kerap dari semalam. Kesan dari induce sudah mula terasa. Tak sampai hati aku melihat isteri yang kesakitan. Aku urut belakang isteri, ini dapat meringankan sedikit perasaannya yang sedang sakit. Aku paksa isteri untuk makan supaya dia mempunyai tenaga yang cukup untuk meneran nanti. Jam 2pm, sekali lagi isteri dipanggil untuk diperiksa bukaan. Aku tunggu keputusan isteri di lobi hospital.

Jam 4pm, isteri talipon aku, dia akan dibawa ke dewan bersalin, bukaannya sudah 4cm. Aku pun terus pergi ke dewan bersalin menunggu untuk jururawat memanggil aku.

Akhirnya, masa yang ditunggu telah tiba, jururawat memanggil aku. Sebelum masuk ke dewan bersalin, suami perlu membaca dan menandatangani beberapa borang. Baca dengan teliti, kemudian sain. Jururawat akan mengiringi anda ke bilik bersalin isteri anda. Di dalam dewan bersalin ini terdapat banyak bilik-bilik kecil untuk proses bersalin. Isteri akan dipisahkan dengan dinding-dinding bilik tersebut. Turut kelihatan jururawat dan doktor berkeliaran sibuk di dalam dewan bersalin.

Borang yang perlu dibaca dan ditandatangani.

Borang yang perlu dibaca dan ditandatangani.



Terdapat tirai di pintu-pintu bilik bersalin, selak sahaja tirai, terus aku ternampak isteri yang sedang terbaring di atas katil bersalin dengan reaksi mukanya yang sedang menahan kesakitan. Hati suami mana yang tak sayu melihat isteri yang sedang menahan kesakitan untuk memberi kita zuriat. Isteri aku sempat melemparkan senyuman ketika aku melangkah masuk. Perlahan-lahan aku usap pinggang isteri, di situ lah tempat yang paling sakit. Aku bisik ditelinga isteri zikir-zikir mengagung kan Allah.

Tiba-tiba isteri suruh aku mintakan pada jururawat ubat tahan sakit, dia dah tak tertanggung rasanya. Aku pun keluar jumpa jururawat minta ubat tahan sakit. Jururawat tu kata, tak perlu bagi, sebab isteri aku bukaan dia dah hampir 9cm. Nanti jururawat masuk bantu isteri aku bersalin. Selang beberapa minit, jururawat masuk, aku disuruh tunggu di depan pintu bilik. Di sini aku dapat mendengar jeritan ibu-ibu yang nak melahirkan anak di bilik-bilik lain. Jururawat dan doktor aku tengok, tak duduk diam. Ke hulu ke  hilir. Sempat aku habis baca satu surah Yassin, sementara menunggu doktor panggil aku semula.

Jururawat panggil aku masuk, aku tengok kaki isteri sudah diangkat di atas palang katil, perasaan ketika itu, hanya Allah sahaja yang tahu betapa gementarnya aku. Terpaksa melintasi depan isteri untuk pergi ke kepala dia. Tak sanggup aku nak melihat..

Doktor dan jururawat suruh isteri aku teran dengan kiraan 1.. 2.. 3.. push! sambil doktor dan jururawat menolak-nolak perut isteri ke bawah. Aku tengok isteri dah berpeluh dahi dia, tapi mulut tak lekang dengan nama Allah walaupun ada ketikanya, isteri aku menjerit kesakitan. Aku mengusap-usap dahi isteri sambil mencium dahinya. Setelah beberapa percubaan meneran oleh isteri aku, usahanya mula menampakkan hasil, kepala bayi sudah nampak sedikit, doktor panggil aku untuk tengok kepala anak aku yang baru keluar sedikit itu, tapi aku menolak, takut.. hihihi.. Sekali lagi doktor dan jururawat meminta isteri aku teran sekuatnya, takut anak lemas di pintu rahim. Alhamdulillah, dengan sekali teran dan bantuan doktor dan jururawat yang menolak perut isteri, terkeluarlah kepala anak aku. Dari atas kepala isteri, aku boleh nampak kepala anak aku keluar, Allah.. betapa Allah sahaja yang tahu saat itu. Akhirnya isteri aku meneran sekali lagi, kali ini lebih mudah. Anak aku keluar kesemua anggota badannya sambil disambut oleh doktor. Tepat jam 5.52pm, anak aku dilahirkan. Doktor mengangkat anak aku ke atas dengan tali pusatnya masih belum putus, Doktor suruh aku pastikan jantina anak aku itu. 'Alhamdulillah, perempuan, perempuan, sayang!' aku melihat wajah isteri aku. Sebenarnya aku dah pun tahu jantina anak aku tu, sebab dah buat scan sebelum ni, cuma ketika itu, teruja lebih. hahaha..

Doktor letak anak aku di dada isteri, sambil jururawat membersihkan baby. Tangan baby yang lembut itu, mengusap-usap bibir isteri sambil menangis seolah-olah sedang mengucapkan tanda terima kasih kerana melahirkannya. Aku sebak tengok suasana ini. Tak sangka air mata aku mengalir. Betapa anak yang selama ini di dalam perut, telah pun keluar dengan cukup sifatnya.. Doktor meminta izin pada isteri untuk memotong tali pusat anak. Kemudian aku dia arah tunggu di luar.

Selang 30mint, aku tanya jururawat, sama ada aku dah boleh masuk ka? Aku belum azan kan baby lagi. Jururawat itu minta kebenaran pada doktor dan aku dibenarkan masuk. Isteri dan anak aku aku masih di dalam bilik tadi, anak dah pun diselimutkan. Isteri aku pertama kalinya dalam hidup dia, menyusukan anak. Aku dapat lihat riak wajah isteri aku yang penuh dengan kegembiraan mendukung anak nya, walaupun dalam keadaan sakit lagi. Perlahan-lahan aku mencium dahi isteri dan pipi anak aku. Aku minta izin untuk dukung anak, nak iqamat dan azan di telinganya. Dengan suara yang penuh lemah lembut, aku iqamat dan azan di kedua-dua belah telinga anak aku. Aku sudah pun menjadi seorang bapa sekarang ni.. Alhamdulillah...

7pm, Isteri aku dibawa masuk wad. Keesokan tengah hari, isteri dibenarkan pulang. Sebulum itu, aku kena selesaikan dahulu bil-bil hospital. Alhamdulillah, kerana aku akitangan kerajaan, semua perbelanjaan ditanggung beres. Aku hanya maklumkan kepada kaunter bayaran, aku kakitangan kerajaan. Dia akan semak status kita dengan online. Yang penting kita update HRMIS. huhuhu..

Kaunter bayaran, di lobi hospital.


Sepanjang proses isteri aku bersalin, aku sangat berpuas hati dengan service yang diberikan oleh kakitangan Hospital Putrajaya. Layanan yang mesra. Semua yang aku tanya, mereka jawab dengan tenang.


Puteri hati ku, Aina Insyirah


Sebelum nak check-out.. hihihih..


No comments:

Post a Comment